Seandainya Gua Jadi: NYANGKUTERS

Sebelum lanjut, ngucap dulu,”AMIT-AMIT JABANG BAYIIIIK !!!”

Ini tu suatu pengandai-andaian yg tidak mungkin diharapkan (baru perandaian aja gk di-arepin, apalagi bener kejadian) oleh rata-rata partisipan pasar.


Gak pernah nongol di pelajaran ekonomi khususnya investasi di sekolah dan kampus,
kosa kata “nyangkut” dan “nyangkuters” dijamin bakal nongol saat para partisipan pasar ngumpul dan ngerumpi, mau di forum, seminar, investor summit, etc.

Kalo udah kesebut, maka akan menyusul sohib-sohib karibnya, seperti: 

“pucuk pohon” 

“investor dadakan”

loss-nya udah nyesek”

“saya memutuskan untuk jadi invest di situ” 
(Acap kali saat si mulut melantunkan kalimat ini, si hati kecil berkata,”mudah2an cepet naik lagi” atau “mudah2an bandarnya ngegoreng lagi”.)

Biar perandaian-nya berasa, kita bayangin, “nyangkut” ini terjadi ketika…Anda…
(jangan saya deh ya, cukup anda aja, hehehe)

*beli rumah di Jepang pas taun 72-74,
*beli saham di bursa Jepang sekitar tahun 89-90,
*beli saham di bursa Cina di medio Q4 tahun 2007
*beli saham di US medio pertengahan tahun 2007
*beli rumah di US pas taun 74-an 2004-2005 

monggo chartnya ada di sini

Udah liat chartnya ? sekarang pikir deh, kalo anda beli di harga tinggi, trus mau jual di harga berapa ?

mau sabar nunggu ampe kapan ?

mau cuan / laba / profit / (masukkan istilah favorit anda untuk suatu penambahan nilai ASET yg lebih tinggi dibanding tingkat inflasi selama anda berinvestasi) kapan ???


bingung ?

(pokoknya lo cari di chart,puncak gunung yg paling tinggi, nah trus bayangin kalo lo nongkring di puncak itu, dan lo mengidap fobia ketinggian, wakakakka, kidding… )

Kalo di Indonesia, yg sensasional ya 2 hal ini:

sama yg ini (sempat dibahas juga di blog ini) :

ada yg tau harga saham bumi sekarang ? cek di mari
apa pernah nyentuh 8000 lagi setelah tahun 2008 ?
Oiya, harga emas (LM deh, olho buat yg ahli aja) di toko emas kisaran berapa ya ? cek di sini nih
Naaah… kalo udah gini, jadi gimana ???
tenang… yg penting, tanam kalimat berikut dalam pikiran anda:
“OGAH JADI NYANGKUTERS” <<< (100x sebelum dan sebangun tidur)

 kalo udah… sebagai penyegar mata dan jiwa, boleh main2 ke link ini dan link itu.


Walau chart yg nampang kali ini nampak menyeramkan, anda tetap kudu investasi…
tapi… sebelum kesitu…
Ya ini dulu, baru itu…

to be continued…

Advertisements

Jepang & Cina: Kisah 2 Pendekar Asia Timur

Pasca PD II, Jepang mengalami fase ”economic miracle” melalui kucuran dana dari Marshall Plan
Dari 1960-1980-an taraf hidup rata2 masyarakat Jepang membaik seiring munculnya golongan salaryman
Pada 1990, seiring terjadinya bust pada harga saham dan real estate, mimpi Jepang menjadi negara dengan ekonomi terbesar di dunia bisa dibilang kandas…
Pasca bust, Jepang pun mengalami delfasi berkepanjangan

Sekarang kita beralih ke Cina,

Reformasi ekonomi yang dipimpin Deng Xiaoping memberi efek nyata:
Pembatasan partisipasi asing dalam pasar saham, nampak tidak berpengaruh banyak
Efek pada rata-rata harga, menunjukkan transformasi sukses menjadi negara maju
Sekarang sedikit kita tengok “sasarannya” :p
Lalu index saham yg jadi sarapan wajib para pelaku pasar:
TKP biang krisis global 2008 kemarin:
Kaget juga ngeliat gimana chart bisa bicara jauh lebih banyak dibanding kata-kata.
Jadi… kalo Indonesia nanti maju jadi pendekar perwakilan Asia selanjutnya,
bisa belajar “do’s & don’t” dari 2 pendekar di atas :)
Sumber gambar: google
Sumber chart   : http://www.tradingeconomics.com/